Israk Mi’raj

Israk Mi’raj : Khat Muhaqqaq

israk mikraj- copy

Kelas Khat

Alhamdulillah baru baru ini telah selesai Daurah Thuluth Jali yang pertama. Seramai 20 orang peserta telah menamatkan daurah tersebut yang berlangsung selama 3 bulan pada setiap hari jumaat bermula dari 8.00 malam sehingga 10.00 malam yang bertempat di Galeri Diwani Kraf Kemuning Utama Shah Alam..

Insyallah untuk daurah yang seterusnya akan dimulakan pada 30.3.2018, setiap hari jumaat jam 8.00-10.00 malam. Kepada sesiapa yang berminat untuk mengikuti DAURAH THULUTH JALI 2.0 ini bolehlah membuat pendaftaran segera kepada kami dengan menghubungi talian 0193932947. Pendaftaran terhad kepada 20 orang peserta terawal sahaja..Sijil penyertaan akan disediakan.

Untuk sebarang pertanyaan boleh hubungi 0193932947

daurah thuluth jali 0318 copy

Surah Al-Qiyamah (Thuluth & Nasakh) -2

 وَجُمِعَ ٱلشَّمۡسُ وَٱلۡقَمَرُ (٩) يَقُولُ ٱلۡإِنسَـٰنُ يَوۡمَٮِٕذٍ أَيۡنَ ٱلۡمَفَرُّ (١٠) كَلَّا لَا وَزَرَ (١١) إِلَىٰ رَبِّكَ يَوۡمَٮِٕذٍ ٱلۡمُسۡتَقَرُّ (١٢) يُنَبَّؤُاْ ٱلۡإِنسَـٰنُ يَوۡمَٮِٕذِۭ بِمَا قَدَّمَ وَأَخَّرَ (١٣) بَلِ ٱلۡإِنسَـٰنُ عَلَىٰ نَفۡسِهِۦ بَصِيرَةٌ۬ (١٤)وَلَوۡ أَلۡقَىٰ مَعَاذِيرَهُ ۥ (١٥) لَا تُحَرِّكۡ بِهِۦ لِسَانَكَ لِتَعۡجَلَ بِهِۦۤ (١٦) إِنَّ عَلَيۡنَا جَمۡعَهُ ۥ وَقُرۡءَانَهُ ۥ (١٧) فَإِذَا قَرَأۡنَـٰهُ فَٱتَّبِعۡ قُرۡءَانَهُ ۥ (١٨) ثُمَّ إِنَّ عَلَيۡنَا بَيَانَهُ ۥ (١٩

And the sun and moon are joined together― (9) That Day will Man say “Where is the refuge?” (10) By no means! no place of safety! (11) Before thy Lord (alone), that Day will be the place of rest. (12) That Day will man be told (all) that he put forward, and all that he put back. (13) Nay, man will be evidence against himself. (14) Even though he were to put up his excuses. (15) Move not thy tongue concerning the (Qur’an) to make haste therewith. (16) It is for Us to collect it and to promulgate it: (17) But when We have promulgated it, follow thou its recital (as promulgated): (18) Nay more, it is for Us to explain it (and make it clear): (19)

alqiyamah-thuluth-2

Thuluth Jali

…وشاورهم فى الأمر

%d9%88%d8%b4%d8%a7%d9%88%d8%b1%d9%87%d9%85-%d9%81%d9%89-%d8%a7%d9%84%d8%a3%d9%85%d8%b1

Kenangan Khat di Brunei

Gambar kenangan bersama finalis Peraduan Menulis Khat Asean Tahun 2004 di Brunei Darussalam.

Alhamdulillah hasil dari Peraduan ini dapat kami berjumpa dan saling mengenal antara satu sama lain membawa persahabatan yang terjalin sehingga ke hari ini. Antara finalis di dalam gambar ini ialah Isep Misbah, Ahmad Hawi, Mahmud Arham dari Indonesia dan beberapa orang lagi seperti Hasanuddin yang tiada dalam gambar ini. Banyak kenangan manis kami ketika di Brunei.

Mengambil peluang dari pertemuan itu, kami saling bertukar pandangan, belajar bersama dan berbincang mengenai perkembangan seni khat di negara masing-masing. Kami ditempatkan bersama-sama di rumah tamu Pusat Dakwah Islamiah, Brunei.

Saya banyak belajar daripada mereka. Ketika itu saya sangat kagum dengan kemahiran khat Ahmad Hawi dan Mahmud Arham. Mereka berdua adalah penulis yang terlibat dengan penyalinan Mushaf Istiqlal di Indonesia dan saya pula terlibat dengan penulisan Mushaf Malaysia. Kami saling bercerita tentang aktiviti penulisan mushaf dan gaya-gaya khat terutamanya khat nasakh yang banyak digunakan dalam penyalinan Mushaf.

Sekitar tahun 80an sehingga tahun 2004 (kalau tak salah saya), Negara Brunei Darussalam telah menganjurkan Peraduan Menulis Khat Asean yang diadakan pada setiap tiga tahun sekali di bawah kendalian Pusat Dakwah Islamiah. Peraduan ini amat besar ertinya kepada perkembangan seni khat di rantau Nusantara ini dengan penyertaan yang menggalakkan penulis-penulis dari Negara Asean. Empat kategori khat dipertandingkan iaitu Nasakh, Thuluth, Diwani dan Farisi. Setiap kategori menawarkan hadiah yang lumayan berserta saguhati. Peserta perlu menulis ayat yang dikhususkan dan menghantarnya ke Brunei. Syarat untuk saiz pena khat pula sekitar 4-5 mm.

Pemenang tempat pertama hingga ke tiga akan dijemput ke Brunei untuk menerima hadiah pada Majlis yang di adakan di sana. Pemenang juga perlu menunjuk cara atau menulis semula sebahagian ayat tersebut secara live di hadapan penganjur bagi memastikan karya itu adalah benar-benar tulisannya sendiri. Jurinya terdiri daripada tokoh-tokoh khat sekitar Asean. Seingat saya antara yang pernah jadi juri termasuk Ustaz Yusuf Abu Bakar, Ustaz Jainal Sakiban, Pak Didin Sirojuddin dan wakil dari Pusat Dakwah sendiri.

Saya merasa sangat bertuah berpeluang menyertai Peraduan Menulis Khat Asean ini dan pernah merasai menjadi finalis yang dijemput ke Brunei sebanyak dua kali sekitar tahun 1998-2004 sebelum acara ini dihentikan. Saya tidak pasti apakah sebabnya. Mungkin ada alasannya di pihak penganjur. Apapun saya ucapkan syabas dan terima kasih kepada Pusat Dakwah Islamiah Brunei kerana berperanan besar dalam perkembangan seni khat di Asean.

An-Nisa’ 163-170

namuzaj--

Multaqa Ramadan 1436H

Multaqa Ramadan Dubai untuk Penulisan Al-Quran kali yang ke 7 anjuran Kerajaan Dubai telah mengumpulkan 30 orang  penulis khat dari 11 negara untuk menyempurnakan penulisan 30 juzuk Al-Quran pada bulan Ramadan 1437H yang lepas.

Alhamdulillah saya berkesempatan menyertai Multaqa Ramadan pada kali ini atas undangan yang julung kalinya kepada penulis khat dari Malaysia untuk turut serta menulis salah satu dari 30 juzuk al-Quran yang berjaya kami siapkan pada acara tersebut.

Inisiatif Kerajaan Dubai melalui Kementerian Kebudayaannya mengadakan acara ini sangat bermakna sebagai sumbangan besar mereka kepada warisan kebudayaan Islam dunia dengan memiliki sebuah al-Quran unik hasil tulisan 30 penulis khat dari pelbagai negara. Al-Quran ini adalah hasil tulisan tangan sepenuhnya menggunakan peralatan menulis  mushaf tradisional yang akan menjadi sejarah penting kepada dunia Islam hasil sumbangan Dubai pada bulan yang dikenali dengan bulan al-Quran ini.

Multaqa Ramadan Dubai adalah satu acara seni khat yang unik dari program khat yang lain kerana mereka dapat mengumpulkan 30 penulis khat dari aliran madrasah yang berbeza pada satu tempat, dalam tempoh masa yang sama, dengan waktu yang terhad untuk menulis satu mushaf yang lengkap. Maka terhasillah satu naskhah al-Quran tulisan tangan yang mengandungi 30 gaya kretiviti yang berbeza dan bukan hanya dari satu gaya penulis.

Ini adalah Multaqa kali ke 7 yang mereka anjurkan pada bulan Ramadan setiap tahun. Setiap mushaf yang ditulis berlainan format. Kali ini formatnya terdiri dari tiga jenis khat  iaitu khat muhaqqaq, nasakh dan thuluth.